[OneShot] [TOP-Seungri-OC] The Soulmates…

Sorayong©ALL RIGHT RESERVED
ALL CASTS IN MY FANFICS AREN’T MINE EXCEPT THE OC’s!
ALL PARTS OF THIS STORIES ARE MINE ! PLEASE DON’T COPY AND RE-POSTING WITHOUT
MY PERMISSION!  NO PLAGIARISM!
PROTECTED BY  GCD
©!

Enjoy reading ! ^_^ Seri sebelumnya : Break Up dan Beautiful Affair Does Exist you’d better read that first ^_^

—————————————————————————————————————————-

“ Do you love me? Do you ever love me? Did you love me?”

“Oppa…”

“LEE YEO RIN!”

“Seunghyun oppa.. aku sangat mencintai oppa.. pertanyaan-pertanyaan oppa tadi menyakiti hatiku…” suara isakan mulai terdengar. Beberapa  bulir airmata mulai membasahi sudut-sudut mata kecil Yeorin. Hatinya tersayat mendengar seseorang yang dicintainya dengan amat sangat mempertanyakan cinta itu dengan cara yang sangat keji.

Choi Seunghyun, kekasih Yeorin, membawanya ke Holy Land, sebuah lembah kecil yang sangat hijau dibelakang tempat kerja mereka, gedung YG Entertainment. Tempat ini adalah tempat penuh arti bagi Yeorin. Lembah ini berjasa dalam mempertemukannya dengan Seunghyun untuk pertama kalinya. Saat itu Yeorin belum bekerja untuk YG dan Seunghyun masih seorang trainee. Yeorin menyimpan dengan apik kenangan itu dalam hatinya, khawatir jika kekasihnya tahu, laki-laki itu akan menjadi semakin besar kepala.

“Kalau kau memang mencintaiku, kenapa kau tega membuat hatiku terluka?” suara Seunghyun yang sebelumnya meninggi kini justru terdengar lirih dan menyayat hati.

“Oppa?” bisik Yeorin sambil merangkum wajah sendu Seunghyun.

“Aku tidak mengerti  maksud oppa…” Yeorin melanjutkannya sambil mengangkat wajah Seunghyun yang tertunduk dengan kedua tangan kecilnya, “Tatap aku Oppa. Katakan… apa salahku?”

“Butuh waktu bertahun-tahun bagiku untuk bisa mendapatkanmu kembali. Kini, saat kau sudah kembali di sisiku, kenapa cintamu sudah hilang dan terbang?” Seunghyun menjawab lirih dan menatap lurus ke bola mata hitam Yeorin.

Yeorin membisu dan berusaha mencerna segala yang dikatakan kekasihnya itu.

“Kau pergi begitu saja selama bertahun-tahun. Aku menunggu dengan perasaan sakit. Kini, kau kembali tapi tidak dengan cintamu. Haruskah aku menunggu lagi dengan perasaan sakit? Atau kita akhiri saja semua agar sakit ini lekas pulih?”

Yeorin menggelengkan kepalanya. Tidak.. apa maksud Oppa berkata seperti itu? Bagaimana bisa dia ingin mengakhiri hubungan ini begitu saja? Setelah semua yang sudah kami lalui hingga bisa mencapai ke titik ini?

Baca lebih lanjut

[Drable][Seungri&TOP-OC] Beautiful Affair Does Exist

Sorayong©ALL RIGHT RESERVED
ALL CASTS IN MY FANFICS AREN’T MINE EXCEPT THE OC’s!
ALL PARTS OF THIS STORIES ARE MINE ! PLEASE DON’T COPY AND RE-POSTING WITHOUT
MY PERMISSION!  NO PLAGIARISM!
PROTECTED BY  GCD
©!

PS : Ini lanjutan untuk seri >>  “Break Up” jadi buat yang belum baca, lebih baik baca FF itu dulu ^_^  (PS : udah gak dipassword lagi kok)

-Happy Reading-

“Lee Yeorin!” Seungri memekik dari sisi dalam meja resepsionis di gedung YG saat melihat siapa yang baru saja memasuki gedung mewah itu.

“Aku benar-benar tidak percaya ini kau, Yeorin!!” Seungri kini sudah menghampiri Yeorin dan memeluk gadis berambut panjang sebahu itu. Yeorin hanya bisa tertawa.

“Seungpa, sudahlah hentikan…” Yeorin mengurai pelukan mereka. Yeorin masih saja memanggil Seungri dengan panggilan kesayangannya, Seungpa, singkatan dari Seungri Oppa.

“Apa kabar?” tanya Yeorin.

“Tentu saja baik tapi hari ini menjadi semakin baik saat aku melihatmu pagi ini Yeorin..” Seungri mengumbar senyumnya yang manis itu. “Ohya, kau ke sini dengan siapa?” tanyanya penasaran.

“Denganku,” tiba-tiba saja seorang pria tinggi berbadan tegap muncul dan membuat Seungri seketika itu juga meloncat karena kaget.

“Oh kau Hyung…” Seungri hanya melancarkan taktik senyum buayanya yang biasa ia gunakan saat Seunghyun, salah satu teman satu tim bandnya di Bigbang mulai mengeluarkan pandangan membunuhnya yang sangat terkenal itu.

“Singkirkan tanganmu dari bahu gadisku!” Seunghyun memukul ringan tangan Seungri yang sedang menggenggam erat bahu Yeorin sisa pelukan  mereka tadi. Seungri meringis  atas aksi Seunghyun itu dan tak ayal membuat Yeorin dan salah satu staf YG yang ada di meja resepsionis tertawa.

“Tunggu … tadi Hyung menyebut gadisku? Sejak kapan kalian kembali berhubungan?? Ini tidak boleh!! Tidak adil!!” Seungri tiba-tiba protes dan mengeluarkan ekspresi terkejutnya yang terlalu berlebihan.

“Sejak dulu! Sudah sana lebih baik kau kembali melakukan latihan untuk album solomu!! Hush..” Seunghyun mengusir dan mendorong Seungri menjauh dengan kedua tangannya. Suengri memberontak.

“Tunggu dulu hyung! Ini tidak adil!! Aku kan juga berhak merebut hati Yeorin!! Masa aku tidak mendapat kesempatan sama sekali?? Yeorin!! Yeorin..!! Argh!!” Seungri kini didorong keras oleh Seunghyun yang membuatnya terhempas beberapa  meter ke depan dan sukses membuat jantung Seungri hendak mencuat keluar dari rongga dadanya.

Baca lebih lanjut

[Skydragon][SunSky][CONT.] You’re My Star!(Chap.9)

Sorayong©ALL RIGHT RESERVED
ALL CASTS HERE ISN’T MINE EXCEPT THE OC’s!
ALL PARTS OF THIS STORY IS MINE ! PLEASE DON’T COPY AND RE-POSTING WITHOUT
MY PERMISSION!  NO PLAGIARISM!

-Enjoy reading-

“Gong Minji imnida, dowajuseyo..” ujar Minji pada dua makhluk di depannya. Dong Hyunbae dan Dong Youngbae, kakak beradik yang kini tengah memperhatikan Minji dari ujung rambut sampai ujung kuku kaki.

“Jadi anda Minzy Agashi yang dikirim oleh Stanford?” tanya Hyunbae sarkatis. Stanford merupakan kampus Gummy, mantan tunangannya yang meninggalkannya di hari pernikahan mereka.

“Hyeong, “ Youngbae menegurnya. Youngbae berdeham sebentar lalu segera melanjutkan berbicara pada Minji, “Menurut Stanford kau adalah lulusan terbaik mereka sebagai agen mata-mata dan telah bekerja untuk CIA setahun sebelum kau lulus dari Stanford. Lalu kau melanjutkan pekerjaanmu menjadi mata-mata untuk KNI (Korean Nation Intellegent) di kantor berita New York Times. Cukup menarik.”

Minji hanya mengangguk-anggukan kepalanya membenarkan semua yang dikatakan oleh Youngbae.

“Sayangnya di sini tidak dicatat mengenai latar belakang keluargamu. Tidak keberatan jika aku ingin kau menceritakannya? Nama dan pekerjaan orangtuamu saja sudah cukup untuk kami,” Youngbae bicara sambil mengetuk-ketukan mountblanc miliknya di atas meja kaca di depannya.

Minji yang berdiri di depan meja itu menghadap Youngbae dan Hyunbae yang tengah duduk mulai merasa gerah. Untuk apa mereka menanyakan pertanyaan konyol itu, rutuk Minji dalam hati. Tak ada yang berubah dalam mimic wajahnya, Minji sudah sangat terlatih untuk menghadapi situasi seperti ini.

“Di MoU agen tidak pernah tertulis untuk membocorkan rahasia pribadi agen dan agensi kepada pihak ketiga. Dalam kasus ini perusahaan ini merupakan pihak ketiga dan identitas keluarga termasuk dalam rahasia pribadi agen. Kesimpulannya saya tidak diijinkan untuk memberitahukan data itu kepada anda berdua. Saya mohon maaf,” Minji menjawab dengan cukup diplomatis.

Hyunbae terbelalak mendengar jawaban itu. Seumur-umur menangani bisnis ini, belum pernah dia menemukan agen seperti Minji. Hyunbae yang  tersulut emosi sudah berdiri dan hendak mengusir Minji keluar dari kantor mereka secepatnya. Sayangnya, kali ini Youngbae menghentikannya.

“Baiklah Minji, kau diterima. Mulai besok datanglah pukul sepuluh pagi ke sini. Beberapa staf akan menunjukkan apa saja yang bisa kau dapatkan di sini,” Youngbae bicara mendahului Hyunbae dan sukses membuat pria itu berpaling pada Youngbae dan menatapnya penuh tanda tanya. Baca lebih lanjut

[One Shoot] [Taeyang-Bom] Love is Ouch!

Hei all… atas saran dari kak Teeka, @justteeka maka mulai sekarang di tengah pembuatan FF Chaptered aku akan memposting beberapa FF One Shot.. hehehe.

Nah.. setelah kemarin membuat FF untuk pairingan Daesung-Bom , sekarang aku membuat FF untuk pairingan Taeyang-Bom seperti yang di request oleh Dicta, @DictaVIPforever… (yee…)

casts : Taeyang (Young Bae)
GD (Jiyong)
Bom
CL (Chaerin)

happy reading all ^^

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Kalau ada mentari pagi tersembunyi tak mau muncul dari timur sana,
maka belum saatnya aku datang…

Kalau ada rembulan malam yang belum bersinar karena awan menutupnya,
maka pintu hatimu itu belum terbuka untukku…

-Sun

Sun… itu adalah puisi pagi yang biasa dia kirimkan padaku lewat e-mail. Sun, matahari, ya.. dialah ‘taeyang’ ku.. dialah ‘matahari’ dalam hidupku…

Namun… kini aku menilik kembali I-Phone ku dan tidak kutemukan satupun e-mail pagi yang biasa kuterima darinya. Ini sudah hari ke sepuluh sejak dia tidak lagi mengirimiku puisi-puisi pagi pembuka hari yang begitu menyejukkan. Ada apa gerangan?

Dia itu adalah Young Bae, Dong Young Bae. Teman masa kecilku yang padanya sudah kutitipkan separuh nafas, jiwa dan hatiku. Young Bae dan aku sudah berhubungan lama. Berhubungan yang kumaksudkan adalah bersahabat dan bersaudara. Dia begitu baik padaku, begitupun sebaliknya aku baik padanya.

Akupun tidak pernah mengerti bagaimana bisa hidupku tertambat pada orang yang bahkan tidak pernah kuketahui perasaannya. Aku bahkan tidak pernah mencoba mencari tahu, warna apa yang diberikan hati Young Bae padaku. Merahkah? Putih? Jingga? Merah Jambu? Atau bahkan Kelabu? Aku tidak pernah tahu.

“Bom… Bommie… ya.. ada telepon untukmu..” Eomma ku mengetuk pintu kamarku sambil berbicara dari luar.

“Telepon?” tanyaku sambil membereskan tempat tidurku. Sudah menjadi kebiasaanku untuk langsung membereskan tempat tidur setelah bangun pagi. Baca lebih lanjut